Sabtu, 21 Juni 2008

Konspirasi : Apakah Kita Sungguh Mendarat Di Bulan?

Tahun 1969, pesawat Apollo 11 berhasil membawa dan menjejakkan manusia untuk pertama kalinya di Bulan. Tentu kita semua masih ingat siapa saja awak dari Apollo 11 itu. Nama Niel Amstrong, Buzz Aldrin, dan Michael Collins mungkin merupakan nama-nama yang sudah tidak asing lagi kita dengar. Ketiga orang itulah para astronot yang dikirimkan oleh NASA dalam misi penerbangan manusia pertamakali ke Bulan dengan Apollo 11. Peristiwa ini tentunya menjadi suatu tolak ukur bagi kemajuan IPTEK kita, dan mungkin kedepannya penjelajahan ke Mars maupun planet lainnya dengan mengirimkan manusia pertama kesana bukan menjadi suatu impian lagi.

Namun sayang, setelah lebih dari tiga dekade terlewati pro kontra masih membayangi peristiwa bersejarah itu. Banyak oknum yang belum sepenuhnya mempercayai bahwa NASA benar-benar mendaratkan manusia ke Bulan dikarenakan beberapa sebab, diantaranya penguasaan teknologi yang belum memadai saat itu,dll. Era tahun 1969 merupakan masa dimana perang dingin antara Uni Soviet dan Amerika belum berakhir. Mungkin karena ambisinya untuk memenangkan perang dingin inilah yang membuat pihak Amerika kemudian membuat suatu "kecurangan" dengan sebuah proyek rekayasanya yang mengambil setting pendaratan di bulan tsb. Satu fakta yang mungkin membuat Amerika "geram" adalah kabar keberhasilan Soviet yang telah mengorbitkan Vostok 1-nya bersama Yuri Gagarin, sebagai manusia pertama yang berhasil melakukan perjalanan ruang angkasa.

Tapi, benarkah misi Pendaratan Apollo 11 di bulan itu memang benar-benar dipalsukan oleh NASA dengan membuat filmnya di Studio?

Pada tanggal 15 Februari 2001,
American Fox TV Network menayangkan sebuah program yang disebut Conspiracy Theory : Did We Land on the Moon?
(Teori Konspirasi : Apakah Kita Sungguh Mendarat di Bulan?). Mitch Pileggi, seorang aktor dalam film X-Files memandu
acara satu jam ini, menyatakan bahwa NASA telah memalsukan seluruh proyek Apollo ke Bulan dengan membuat filnya
di Studio. Namun, mitos ini hanya diyakini sedikit orang di Amerika. Berdasarkan jejak pendapat Time pada tahun 1995
dan Gallup pada tahun 1999, yakni hanya sekitar 6% saja orang Amerika yang meragukan bahwa 12 Astronot telah
berjalan di bulan. Ke-6% orang-orang yang meragukan hal itulah yang disebut sebagai penganut teori konspirasi.

Para
penganut Teori Konspirasi diluar Amerika mungkin lebih banyak lagi, menurut taksiranku, saat ini lebih banyak orang
yang mempercayai mereka mengenai mitos tentang kepalsuan pendaraatan di Bulan yang dilakukan oleh NASA.CMIIW*

Para penganut teori konspirasi dan orang yang skeptis tentunya mempunyai banyak bukti akan hal ini. Menurut mereka
banyak beberapa hal yang aneh pada foto-foto yang dipublikasikan oleh pihak NASA selama misi ke bulan tsb.
Diantaranya foto yang memperlihatkan bendera tampak berkibar, padahal di Bulan tidak ada atmosfer dan angin.
Mereka juga menunjukkan bahwa dalam semua foto yang seharusnya memperlihatkan para astronot sedang berada di
permukaan Bulan yang hampa udara, mereka tidak melihat obyek gambaran bintang-bintang dilangit yang gelap.

Tapi, saya pribadi justru mempercayai bahwa misi Apollo 11 ke bulan itu bukanlah merupakan suatu kebohongan yang selama ini banyak digembar-gemborkan oleh para Skeptisme maupun penganut teori konspirasi .Mengapa?

Mungkin beberapa
penjelasan yang saya uraikan dibawah ini lebih bisa membuka pikiran kita bahwa sebenarnya apa yang selama ini
digembar-gemborkan oleh beberapa oknum yang menyatakan bahwa pendaratan Apollo 11 di bulan itu palsu, bisa aku
katakan merupakan sebuah tindakan "penyesatan" dan boleh dikatakan "fitnah". Berikut adalah point-point yang sering
dipertanyakan di beberapa forum luar menganai berbagai kejanggalan-kejanggalan tsb. Sengaja ditampilkan dalam gaya
tanya jawab yang disertakan beberapa gambar untuk lebih mudahkan teman-teman dalam membaca dan mencerna
uraian dibawah ini.

X : Penganut Konspirasi
Y : sebagai orang yg mempercayai Apollo 11 benar2 mendarat di Bulan

Point 1. Mana bintangnya?



X : coba lihat pict diatas,mengapa tidak ada bintang pada gambar yang diambil para astronot dari permukaan Bulan.
Logikanya tanpa atmosfer otomatis langit Bulan menjadi gelap. Jika demikian tentunya pengamat bisa melihat objek-objek
terang seperti bintang.

Y : Penjelasannya sangat sederhana, film dengan kualitas terbaik pun tidak dapat
memperlihatkan secara bersamaan dua objek , yg satu sangat terang (pakaian astronot warna putih yang terkena sinar
matahari) dan obyek lain yang redup (bintang). Story Mugrave, seorang astronot yg telah terbang keluar angkasa
sebanyak enam kali, mengatakan bahwa ketika ia berada diluar pesawat , dibawah sinar matahari yang terang, ia tidak
dapat melihat bintang-binatang. Namun ketika pesawat berada di dalam bayangan bumi dan matanya dapat beradaptasi
dengan lingkungan yg lebih gelap, pada saat itulah dia dapat melihat bintang.

Penjelasan lainnya, pada langit Bumi,
partikel-partikel atmosfer Bumi akan menghamburkan cahaya matahari pada panjang gelombang biru, sehingga langit
siang hari pun tampak biru. Berbeda dengan Bulan, yang hampir dapat dikatakan tidak memiliki atmosfer sehingga langit
senantiasa gelap, baik siang maupun malam. Jadi, jika kita berada di Bulan, tentunya bintang akan selalu terlihat. Tetapi
kenapa tidak terekam dalam gambar yang diambil Apollo? Dalam foto itu, sebenarnya bintang tersebut ada, namun
terlalu redup untuk ditangkap kamera. Kamera dan film yang digunakan oleh para astronot disetel untuk mengambil
gambar-gambar kegiatan di Bulan. Exposure timenya diatur sedemikian rupa agar dapat merekam kondisi permukaan
Bulan yang terang, bukan untuk mengambil gambar objek-objek lemah pada langit latar belakang.

Point 2. Mengapa bayangnya tidak paralel?

X : Mengapa bayangan astronot dan b agian-bagian peralatan ilmiah di permukaan bulan tidak benar-benar paralel? tidak masuk akal!!

Y : Bayangan itu tidak paralel karena hanya diterangi satu sumber cahaya yg jauh seperti matahari.
Namun, hal itu benar jika kamu berada dipermukaan yang rata dan tidak berefek 3 dimensi. Jika kita mecoba
memperlihatkan realitas 3 dimensi pada permukaan yg tidak rata di dalam foto dua dimensi yg memiliki kontras,
bayangan jatuh ke arah yg sedikit berbeda.

Point 3. Benderanya dapat berkibar?

Cropped photo taken a few seconds later, Buzz Aldrin's hand is down, head turned toward the camera, the flag is unchanged.

X : Mengapa bendera bisa berkibar ditempat yang hampa udara seperti bulan. Logikanya,bendera dapat berkibar
apabila ada angin, karena hanya udara yg bergeraklah yg dapat mengibarkan bendera.

Y :
1. Tidak ada angin di dalamstudio film kecuali jika kipas angin dihidupkan.
2. Jika ada cukup banyak angin di studio film,sehingga bendera berkibar , angin itu juga pasti menggerakkan debudebu
di kaki mereka.
3. Untuk bisa berkibar, bendera tidak selalu membutuhkan angin. Setidaknya di ruang angkasa hal inilah yang terjadi.
Pada kondisi di Bulan, bendera dipancangkan bukan hanya pada tiang vertikal, tapi terdapat juga tiang horizontal yang
ditambahkan di bagian atas bendera, sehingga bendera tersebut tampak tergantung dan merentang. Selain itu
permukaan Bulan yang keras mempersulit pemancangan tiang bendera, sehingga para astronot harus memutar tiang
tersebut maju mundur agar bisa ditanamkan di tanah bulan. Akibat gerakan ini, bendera tersebut berkibar, atau yang
sebenarnya lebih tepat jika disebut bergetar. Di Bumi kibaran bendera terjadi beberapa detik dan diperlambat oleh udara, tapi kondisi vakum di Bulan menyebabkan gerakan bendera tersebut tidak akan berhenti karena tidak ada gaya dari luar yang menghentikannya.

Sesungguhnya, bendera yg berkibar itu justru membuktikan bahwa para astronot
memang berada di Bulan. Bendera itu bergoyang karena baru saja dipasang. Dan terus bergoyang selama beberapa
waktu dengan cara yang tidak biasa karena gravitasi Bulan 1/6 gravitasi Bumi, dan karena tidak ada udara di bulan untuk segera menghentikan gerakan bendera.

Point 4. Mana Kawahnya?


X
: Pada foto yang lain, tidak tampak adanya
lubang bekas semburan roket (kawah) pada lokasi pendaratan. Untuk roket seukuran Apollo seharusnya semburannya dapat menimbulkan lubang yang besar pada permukaan Bulan. Jadi, bagaimana bisa roket mendarat mulus tanpa membekaskan jejak besar?

Y : Untuk melakukan sebuah pendaratan tentu tidak dilakukan dengan kecepatan tinggi tapi
dengan kecepatan yang diperlambat. Tidak ada satu orangpun yang memarkirkan mobilnya dengan kecepatan 100 km/jam. Hal yang sama berlaku juga pada Apollo 11. Semburan roket memiliki dorongan 5000 kg, tetapi roket tersebut diperlambat sampai sekitar 1500 kg saat mendekati permukaan. Dengan diameter pipa pengeluaran roket sebesar 54 inci (dari Ensiklopedia Astronautica), dan ukuran roket sekitar 2300 inci persegi, semburan roket hanya menimbulkan tekanan sekitar 0.75 kg /inci persegi. Tekanan sebesar ini tidak akan sampai menimbulkan jejak lubang yang besar.

Hasil foto-foto yang diambil di Bulan juga memperlihatkan adanya bayangan yang kurang gelap. Obyek yang seharusnya gelap karena berada dalam daerah bayangan, tetapi dalam foto dapat jelas terlihat, termasuk tulisan di sisi pesawat. Jiika Matahari merupakan satu-satunya sumber cahaya, dan tidak ada udara yang dapat menghamburkan cahaya, seharusnya bayangan yang terjadi sangat gelap. Sebuah persepsi yang salah. Memang ini bukan di Bumi dan cahaya Matahari tidak dapat dihamburkan dalam kondisi hampa udara. Tapi di Bulan masih ada sumber cahaya lain yang berasal dari Bulan sendiri. Debu di Bulan memiliki sifat yang khas: yaitu memantulkan kembali cahaya ke arah sumber cahaya berasal.

Point 5. Transmisi suara tidak ada jedanya sama sekali?

X : Transmisi suara dari bulan ke bumi
kok gak ada jedanya sama sekali, padahal mustinya kira-kira 5 detik, baru samapi ke bumi?
The relative sizes of, and distance between, Earth and Moon, to scale, with a beam of light travelling between them at the speed of light.

Y : Transmisi audionya sebenarnya ada jedany. Antara suara dari bulan
dan konfirmasi dari bumi tidak ada jeda. Itu jelas karena transkrip tersebut dicatat dari bumi. Contohnya pada potongan transkrip berikut :

1.102:41:12 Duke: Eagle, you've got 30 seconds to P64
2.102:41:19 Aldrin: Roger. (Pause)
3.102:41:27 Duke: Eagle, Houston. Coming up 8:30; you're looking great. (Pause)
4.102:41:35 Armstrong: (Garbled) 64.
5.102:41:37 Duke: We copy. (Long Pause)

Coba liat antara line 1 dan 2, ada 7 detik berlalu setelah mission control (Duke) memberikan informasi sampai terdengar konfirmasi dari Aldrin, waktu yang lebih dari cukup untuk gelombang elektromagnetik merambat ke bulan dan kembali lagi ke bumi. (jarak bumi ke bulan sekitar 360 ribu km, kecepatan cahaya sekitar 300 ribu km/s bolak balik cukup sekitar 2,4 detik saja)

Tapi coba perhatikan hanya ada 2 detik berlalu setelah informasi dari Armstrong dan konfirmasi dari mission control waktu yang juga lebih dari cukup untuk gelombang suara merambat dari speaker mission control ke telinga Duke lalu merambat dari mulut Duke ke mic dihadapannya.

Point 6. Masalah sabuk Radiasi Van Allen (Van Allen Belts)

X
: Untuk mencapai bulan , astronot harus melewati Sabuk Radiasi Van Allen, yang bisa meghasilkan jumlah radiasi cukup fatal, bagaimana mungkin mereka dapat selamat?

Y : Radiasi adalah hal yang tidak terlalu diperhatikan NASA sebelum penerbangan pertama, namun mereka
memenginvestasikan jumlah yang cukup besar untuk penelitian ini dan menentukan bahwa resikonya minimal. Apollo memerlukan satu jam untuk melewati sabuk radiasi untuk berangkat dan kembali lagi. Total radiasi yang diterima astronot sekitar satu rem. Orang akan mengalami kesakitan pada radiasi 100-200 rem, dan kematian pada radiasi 300+ rem. Jelas dosisnya memiliki rentang yang sangat jauh untuk dianggap beresiko.

Point 7. Tidak akan pernah ada foto yang berhasil diambil?

X
: Tidak akan ada foto yang bisa diambil di bulan, sebab film akan meleleh pada suhu 250°F.

Y : Film yang biasa akan segera meleleh jika di ekspos pada suhu 250°F, bagaimanapun film yang digunakan bukan film biasa, dan tidak pernah diekspos pada temperatur sekian. Astronot Apollo menggunakan film tranparansi khusus yang didisain spesifik, di bawah kontrak NASA, untuk lingkungan yang tidak ramah misal di Bulan. Menurut Kodak, film akan mulai melemah pada 200°F, dan tidak akan meleleh sampai pada suhu 500°F. Kamera juga diproteksi didalam casing spesial yang didisain agar tetap dingin. Situasi di Bulan yg hampa udara sangat berbeda dengan misal di dalam oven. Tanpa konveksi dan konduksi, metode yang mungkin untuk transfer panas hanyalah radiasi. Panas radiaktif bisa dialihkan secara efektif dengan membungkus material menggunakan permukaan reflektif, biasanya material putih. Casing dari kamera sama juga seperti seragam astronot,putih.



Sebenarnya,masih banyak lagi pertanyaan-pertanyaan yang bermunculan dari pihak Skeptic , namun karena aku rasa terlalu banyak, maka pertanyaan2 yang paling sering ditanyakanlah yang ku ulas.

Namun, ada suatu bukti yang tidak dapat dibantah bahwa manusia benar-benar pernah pergi ke Bulan, yaitu batu-batu bulan yang dibawa dengan berat total 382 Kg, yg telah diperiksa oleh ratusan ahli geologi dari seluruh dunia.
see captions
Batuan Bulan yang berhasil dibawa para awak Apollo Batuan-batuan ini memiliki karakteristik yang sama dengan batuan bulan yg ditemukan di pesawat ruang angkasa Rusia tanpa awak. Yang perlu diketahui bahwa batuan bulan itu sangat aneh,diantaranya :

1. Karena hanya mengandung sedikit air
2. (lihat gambar ke-2 batu bulan ) Karena sering terkena sinar kosmis selama jutaan tahun di permukaan bulan yang hampa udara,maka terbentuklah lubang-lubang aneh dipermukaannya.
3. Batuan bulan sangat berbeda dengan batuan bumi, dan tidak dapat dipalsukan denganteknologi terbaru apapun. Untuk menghasilkan batuan bulan palsu , setidaknya kita harus melumatkannya dengan tekanan 1.000 atmosfer dan memanasinya dengan suhu 1.100 derajat celcius selama beberapa tahun. Kemudian, selagi tetap berada dalam tekanan, dinginkan perlahan selama beberapa tahun lagi. Betapa konyolnya NASA jika harus
bersusah payah melakukan hal ini semua, betul tidak tidak?

Seharusnya, kita semua tidak sepantasnya
terpengaruh pada berita yg hanya secara sepihak menyoroti perjalanan Neil Armstrong dan Buzz Aldrin dalam menjadi misi pertama ke bulan.

Padahal ada beberapa misi yg sudah berhasil mendarat di bulan setelah Armostrong dan Aldrin.
Orang terakhir yg berjalan ke bulan adalah Gene Cernan yg melakukan misi bersama astronot Jack Schmitt, 7 - 19 Desember 1972.

Ada 6 misi Apollo yg sukses mendarat di Bulan antara 1969 - 1972.

Apollo 11



Astronot: Neill Armstrong, Buzz Aldrin & Michael Collins, 20 - 24 Juli 1969

Apollo 12

Alan Bean descends from the LM. (NASA)

Astronot: Alan L.Bean, Pete Conrad Jr, Richard Gordon Jr, 14 - 24 November 1969

Apollo 14

Launch of Apollo 14

Astronot: Edgar Mitchell, Stuart Roosa, Alan B. Sheperd, 31 Jan - 9 Feb 1971

Apollo 15

Jim Irwin salutes the US flag

Astronot: James B. Irwin, David R. Scott, Alfred Worden, 26 Jul - 7 Aug 1971

Apollo 16

John Young works at the LRV near the LM Orion (NASA)

Astronot: Charles M. Duke Jr, Thomas K. Mattingly II, James W. Young, 16 - 27 April 1972

Apollo 17

Schmitt stands next to a large boulder during EVA 3

Astronot: Eugene Cernan, Ronald B. Evans, Harrison H. Schmitt, 7 - 19 Desember 1972

Seandainya pendaratan tersebut memang palsu, apakah NASA begitu ceroboh sehingga meninggalkan banyak bukti untuk diungkapkan? Jika bayangan yang muncul di foto salah, mengapa tidak satupun personel NASA yang menyadarinya? Dan juga, kalau AS memalsukan pendaratan di bulan maka Uni Soviet dengan senang hati mempermalukan rivalnya dengan membongkar kebohongan-kebohongan yang telah mereka perbuat, tapi kenyataannya tidak, bahkan Uni Soviet sendiri hingga sekarang tidak membantah mereka dikalahkan AS dalam perlombaan mendarat di bulan.

Jika dipikir-pikir lagi, NASA telah berulang kali mendaratkan beberapa wahana luar angkasanya seperti misi tanpa awak Probe-nya hingga ke Jupiter dan Spirit-nya ke Mars, jika hanya mendaratkan manusia ke bulan yang jaraknya lebih dekat dari Bumi sepertinya sangatlah mungkin mereka lakukan. Seperti yang saya katakan di paragraf pertama artikel ini,pengiriman manusia ke planet lain, mungkin ke-Mars sepertinya tinggal menunggu waktu saja.

Satu lagi yang harus menjadi bahan renungan kita semua, jika kita tetap meyakini teori konspirasi, sama saja kita tidak menghargai hasil kerja keras jejaring global yang talah melibatkan 400.000 ilmuwan, ahli mesin, pegawai, pengacara, akuntan, teknisi dan petugas perpustakaan yang membantu mewujudkan proyek monumental ini.

Tambahan:

Pada Point 6 diatas sedikit menyinggung sedikit
tetang Sabuk Radiasi Van Allen. Bagi teman-teman yang belum tahu apa itu Van Allen Belts,berikut adalahpenjelasannya :

Van Allen radiation belts


Sabuk Radiasi Van Allen (Van Allen Belts), adalah dua buah sabuk radiasi (atau juga sering dianggap sebagai sebuah sabuk tunggal dengan intensitas bervariasi) yang menggantung pada ketinggian 3000 dan 35.000 km diatas atmosfir Bumi. Keberadaan sabuk ini pertama kali terdeteksi oleh satelit Explorer 1. Satelit yang diluncurkan pada 31 Januari 1958 ini adalah satelit pertama yang berhasil diluncurkan ke orbit oleh Amerika Serikat.

Sabuk ini dinamai menurut nama James A. Van Allen, seorang ahli astrofisika berkebangsaan Amerika yang pertama kali memprediksi keberadaan sabuk ini setelah melakukan interpretasi atas data yang dikirimkan oleh Explorer. Daerah dimana sabuk radiasi ini berada disebut sebagai magnetosfir untuk membedakannya dengan lapisan atmosfir. Partikel pada sabuk radiasi ini berputar sepanjang jalur magnetik Bumi yang membentang diatas katulistiwa ke kutub utara hingga kutub selatan untuk kemudian kembali ke atas garis katulistiwa. Lontaran partikel dari matahari yang terperangkap oleh sabuk radiasi ini inilah yang bertanggung jawab terhadap terjadinya aurora, khususnya aurora borealis (aurora yang terjadi di kutub utara). Sabuk radiasi Van Allen juga berfungsi sebagai semacam tameng pelindung yang mencegah radiasi yang berbahaya agar tidak sampai mencapai Bumi.







Referensi : http://badastronomy.com | Moon Base Clavius | Kruszelnicki, Dr.Karl, Great Myth
Conceptions | http://en.wikipedia.org/wiki/Apollo_moon_landing_hoax |dipta|
http://science.nasa.gov/headlines/y2001/ast23feb_2.htm | http://www.live365.com/stations/apollo_11_oda

12 komentar:

nupho mengatakan...

nice information..

Ask the doctor mengatakan...

This is really a well laid out website. I like how you have presented the information in full detail. Keep up the great work and please stop by my site sometime. The url is http://healthy-nutrition-facts.blogspot.com

Anonim mengatakan...

kalau memang pernah mendarat di bulan, kenapa setelah sekian tahun tidak ada yg mendarat di bulan lagi, apa ilmu pengetahuan/teknologi sekarang lebih rendah dr pada masa itu? mengapa sekarang bisanya hanya ke luar angkasa trus muter muter bentar dan balik lagi ke bumi?

SUNU BUDIMAN mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Anonim mengatakan...

Pertanyaan kayak yang ditanyakan anonim itu yang juga banyak ditanyakan orang, dan tak berbalas. Mungkin AS sudah bosan ke bulan terus, pemandangannya begitu-begitu aja. :D
Terus terang Pak, pro kontra ini masih sangat sumir, nggak jelas. Kenapa nggak ada tanggapan dari pihak pemerintah AS/NASA setelah dokumentasi FOX diluncurkan 8 tahun lalu, kalau memang yang dirilis FOX itu keliru--ini masalah kehormatan negara, lho. Saya pikir FOX juga akan sangat profesional dengan akan memberikan slot jam tayangnya kepada pemerintah AS untuk klarifikasi/menyanggah. Tapi itu tidak dilakukan oleh pemerintah AS, sehingga pro-kontra itu bergulir dan liar, nggak jelas sampai saat ini. Yang ada hanya sanggahan-sanggahan dari personal-personal dan kemudian dirangkum dan diterjemahkan oleh, salah satunya, Pak Dipta ini.

Jajak pendapat yang dilakukan pun tidak setelah program dari Fox, tetapi sebelumnya. Mungkin program dokumentasi itu adalah bagian dari pro-kontra yang berkembang.

Banyak aja yang janggal, Pak. Yang jelas ini proyek politis. Tidak disanggahnya secara resmi oleh pemerintah AS program TV FOX itu bisa dipersepsikan bahwa acara dokumentasi itu mungkin benar adanya. Dengan menyanggah akan lebih banyak ruginya ketimbang dibiarkan mengambang. Wallahualam.

Program-program luar angkasa menuju bulan oleh Jepang, India, China juga nggak kedengaran lagi, sehingga sulit mencari bukti benar atau tidak kita pernah ke bulan.

Saya hanya berharap suatu saat nanti kebenaran, pernah atau belum pernah, bisa terkuak.

Satu hal,--bukan "menjebak" pikiran untuk tidak percaya kita pernah ke bulan dan apa yang NASA pertontonkan waktu itu (saya belum lahir) kepada dunia adalah sebuah hoax--"Tutupilah sebuah kebohongan dengan dusta, lalu bungkus dengan muslihat berulang-ulang, ia akan menjadi sebuah kebenaran"

dindin mengatakan...

ya emnk benr setelah dusta harus ditutupi dengan dusta lagi agar memperkuat kenyataan atau jadi nyata, setelah apollo 11 di perkuat dgn mendarat apollo 12 dan sterusnya, sampe capek untuk membuktikannya krn buktinya itu2 aja, padahal seharusnya sekarang teknologi lebih canggih sehingga manusia lebih mudah untuk mendarat di bulan atau ada bukti yang lebih nyata lagi karena teknologinya lbh maju dan canggih dan orang2 tdk bertanya2 lagi, karena bagi saya bulan madu diatas bulan itu adalh hanya sebuah nyanyian, munkin klo bener dulu pernah ada yg ke bulan maka sekarang nyanyian itu adalah sebuah kenyataan.

dindin mengatakan...

ya emnk benr setelah dusta harus ditutupi dengan dusta lagi agar memperkuat kenyataan atau jadi nyata, setelah apollo 11 di perkuat dgn mendarat apollo 12 dan sterusnya, sampe capek untuk membuktikannya krn buktinya itu2 aja, padahal seharusnya sekarang teknologi lebih canggih sehingga manusia lebih mudah untuk mendarat di bulan atau ada bukti yang lebih nyata lagi karena teknologinya lbh maju dan canggih dan orang2 tdk bertanya2 lagi, karena bagi saya bulan madu diatas bulan itu adalh hanya sebuah nyanyian, munkin klo bener dulu pernah ada yg ke bulan maka sekarang nyanyian itu adalah sebuah kenyataan.

kuyangmaneuver mengatakan...

sepertinya ini hanya akal-akalan bangsa barat

Hendri Prastio Kurniawan mengatakan...

wah...berarti selama ini tu pembohongan publik dong...

Anonymous56 mengatakan...

Wacana ini sudah aku baca dan perhatikan dari tahun 2004, sekarang tahun 2012 berarti 8 tahun aku tetap meyakini bahwa KITA MEMANG BELUM KE BULAN

muzaki fikri mengatakan...

mendarat di universal studio amerika baru bener

muzaki games

Anonim mengatakan...

Masih gak percaya tentang Point Benderanya..
Itu BERKIBAR, walaupun gaya di bulan 1/6 bumi --> memperlambat Perkibaran bendera yang disebabkan DIGERAKKAN.. Tapi kalo cuma digerakkin maju mundur tiangnya buat nancepin di tanah bulan KAYAKNYA gak bakalan nimbulin KIBARAN yang lumayan besar seperti di gambar, walaupun pengaruh gaya sekalipun hanya untuk perlambatan bukan meningkatkan intensitas kibaran, dan walaupun ada tiang horizontal yang buat bendera tegang.. # Gomen for Raw comment.. :D XD